Eksistensialisme,Pengertian Eksistensialisme,Sejarah Eksistensialisme

Apa itu Eksistensialisme?

Eksistensialisme adalah pandangan filosofi yang menekankan keberadaan individu, kebebasan dan pilihan.

Pengertian Eksistensialisme

Aliran filsafat ini berpendapat bahwa manusialah yang mendefinisikan maknanya sendiri dalam hidup, dan mencoba membuat keputusan yang rasional meskipun berada di alam semesta yang tidak rasional.
Ekstensialime pada umumnya akan berfokus pada pertanyaan tentang keberadaan manusia, dan perasaan bahwa tidak ada tujuan atau penjelasan pada inti keberadaan.
Kebanyakan ekstensialis berpendapat bahwa, karena tidak ada Tuhan atau kekuatan transenden lainnya , satu-satunya cara untuk melawan ketiadaan ini adalah dengan merangkul keberadaan guna mencari makna dalam hidup masing-masing individu.
Dengan demikian, Eksistensialisme percaya bahwa individu sepenuhnya bebas dan harus mengambil tanggung jawab pribadi untuk diri mereka sendiri walaupun dengan tanggung jawab ini kemungkinan besar memunculkan kecemasan, kesedihan atau ketakutan yang mendalam.
Oleh karena itu, ia menekankan tindakan, kebebasan dan keputusan sebagai hal yang fundamental, dan berpendapat bahwa satu-satunya cara untuk mengatasi kondisi kemanusiaan yang pada dasarnya absurd adalah dengan menjalankan kebebasan dan pilihan pribadi kita.
Seiring dengan berjalannya waktu, eksistensialisme kemudian mulai dijadikan sebagai sebuah gerakan yang digunakan untuk menggambarkan orang-orang yang menolak pemikiran – pemikiran akademis yang sudah mapan di sekolah – sekolah untuk menjadi milik setiap sekolah pemikiran dengan dalih kekurangan yang dimiliki oleh sistem tersebut sehingga membuat orang menjadi dangkal dan cenderung menjauhkan manusia untuk tanggung jawabnya secara mandiri terhadap hidupnya.
Walaupun sekilas memiliki banyak kesamaan dengan Nihilisme, namun eksistensialisme lebih merupakan reaksi penolakan yang muncul terhadap filsafat tradisional seperti Rasionalisme, Empirisme dan Positivisme yang mana berusaha untuk menemukan tatanan pamungkas dan makna universal dalam prinsip metafisik atau dalam struktur dunia yang diamati.
Eksistensialis menegaskan bahwa manusia ‘dilemparkan’ ke dalam alam semesta yang konkret dan tak terpisahkan yang tidak dapat ‘dipikirkan’ dan karenanya keberadaan (berada di dunia) akan mendahului kesadaran , dan yang realitas.
Kierkegaard sendiri melihat rasionalitas sebagai mekanisme yang digunakan manusia untuk melawan kecemasan eksistensial mereka, ketakutan mereka saat berada di dunia.
Sementara sartre melihat rasionalitas sebagai bentuk “itikad buruk”, upaya diri untuk memaksakan struktur pada dunia fenomena yang secara fundamental tidak rasional dan acak.
Itikad buruk ini menghalangi kita untuk menemukan makna dalam kebebasan, dan membatasi kita dalam pengalaman sehari-hari.
Kierkegaard juga menekankan bahwa individu harus memilih jalan mereka sendiri tanpa bantuan standar yang universal dan obyektif.
Kemudian Friedrich Nietzsche berpendapat bahwa individu harus memutuskan situasi mana yang dihitung sebagai situasi moral.
Maka dari itu dapat disimpulkan bahwa sebagian besar eksistensialis percaya bahwa pengalaman pribadi dan bertindak berdasarkan keyakinannya sendiri sangat penting dalam mencapai kebenaran, dan bahwa pemahaman situasi oleh seseorang yang terlibat dalam situasi itu lebih unggul daripada pengamat obyektif yang terpisah.
Seseorang yang mempercayai eksistensialisme bisa jadi seorang ateis, teologis atau agnostis. Karena faktor penting bagi seorang eksistensialis adalah setiap orang memiliki kebebasan agar dapat memilih untuk percaya atau tidak.

Sejarah Eksistensialisme

Eksistensialisme berasal dari filsuf abad ke-19 Søren Kierkegaard dan Friedrich Nietzsche, meskipun keduanya tidak menggunakan istilah tersebut dalam menerangkan pemikiran mereka.
Eksistensialis Prancis seperti Jean-Paul Sartre, Albert Camus, dan Simone de Beauvoir menulis karya ilmiah dan fiksi yang mempopulerkan tema eksistensial seperti ketakutan, kebosanan, keterasingan, absurd, kebebasan, komitmen dan ketiadaan.
Selain itu filsuf lainnya seperti Martin Heidegger, Karl Jaspers dan Edmund Husserl, dan Fyodor Dostoevsky, Franz KafkazGeorg Wilhelm Friedrich Hegel dan Arthur Schopenhauer juga memiliki pengaruh penting pada perkembangan Eksistensialisme, karena filosofi Kierkegaard dan Nietzsche ditulis sebagai tanggapan atau menentang mereka.

Rekomendasi Video Eksistensialisme

eksistensialisme adalah,eksistensialisme sartre, eksistensialisme pdf, eksistensialisme dalam filsafat, eksistensialisme jean paul sartre, eksistensialisme dalam pendidikan, eksistensialisme soren kierkegaard,eksistensialisme dan humanisme,eksistensialisme adalah brainly,eksistensialisme aristoteles,eksistensialisme albert camus,eksistensialisme agama islam,eksistensialisme adalah pdf,eksistensialisme adalah aliran filsafat yang,eksistensialisme atheis dan religius,arti eksistensialisme,apa arti eksistensialisme,arti dari eksistensialisme,eksistensialisme bermaksud,buku eksistensialisme pdf, aliran filsafat eksistensialisme, filsafat eksistensialisme pdf, filsuf eksistensialisme, pemikiran jean paul sartre, eksistensialisme kierkegaard, eksistensialisme nietzsche, filsafat eksistensialisme dalam pendidikan, contoh filsafat eksistensialisme, eksistensialisme soren kierkegaard, eksistensialisme dan humanisme, pemikiran eksistensialisme, eksistensialisme filsafat, filsafat eksistensialisme jean paul sartre, eksistensialisme adalah humanisme, eksistensialisme sartre pdf, filsafat eksistensialisme kierkegaard, filsafat jean paul sartre, filsafat eksistensialisme sartre, buku eksistensialisme, buku eksistensialisme jean paul sartre, buku eksistensialisme dan humanisme, buku eksistensialisme jean paul sartre pdf, eksistensial bahasa, contoh eksistensialisme brainly, eksistensialisme camus,eksistensialisme cinta,contoh eksistensialisme,contoh eksistensialisme dalam kehidupan sehari-hari,contoh eksistensialisme dalam pendidikan,contoh eksistensialisme dalam filsafat,existential crisis,eksistensialisme dan humanisme pdf,eksistensialisme dalam filsafat pendidikan, eksistensialisme dalam psikologi,eksistensialisme dalam karya sastra,eksistensialisme dan fenomenologi,definisi eksistensialisme, aliran eksistensialisme, aliran filsafat pendidikan eksistensialisme, apa yang dimaksud dengan eksistensialisme, aliran eksistensialisme adalah, akar eksistensialisme dapat dilacak dalam, aliran filsafat pragmatisme eksistensialisme dan progresivisme, aliran eksistensialisme dan tokohnya, eksistensialisme betekenis, eksistensial bahasa inggrisnya, eksistensi bahasa indonesia, bapak eksistensialisme, bagaimana pandangan filsafat eksistensialisme tentang manusia, beberapa kata kunci dari eksistensialisme, berkenalan dengan eksistensialisme, bagaimana hakikat manusia ditinjau dari perspektif eksistensialisme, buku filsafat eksistensialisme, eksistensialisme contoh, eksistensialisme carl rogers, ciri eksistensialisme, eksistensialis ciri, eksistensial crisis, contoh penerapan filsafat eksistensialisme dalam pendidikan, contoh kasus eksistensialisme, contoh aliran eksistensialisme, ciri-ciri aliran eksistensialisme, ciri-ciri filsafat eksistensialisme,
Baca Juga:  Representasionalisme : Pengertian dan Filsafat