Dualisme,Apa itu Dualisme

Apa itu Dualisme?

Pengertian Dualisme

Arti Dualisme dalam Metafisika adalah gagasan bahwa ada dua jenis realitas yaitu material (fisik) dan non-materi (spiritual).
Dalam filsafat pikiran, Dualisme adalah posisi pikiran dan tubuh dalam beberapa kategoris terpisah satu sama lain , dan bahwa fenomena mental dalam beberapa hal, bersifat non-fisik.
Dualisme menarik bagi intuisi yang masuk akal dari sebagian besar orang yang tidak terlatih secara filosofis, dan bagi kebanyakan orang mental dan fisik tampaknya memiliki sifat yang sangat berbeda , dan mungkin tidak dapat didamaikan.
Fenomena mental memiliki kualitas subjektif tertentu (dikenal sebagai qualia atau “cara segala sesuatu tampak bagi kita”), sedangkan peristiwa fisik tidak.
Kritikus dualisme sering mempertanyakan bagaimana sesuatu yang sama sekali tidak material dapat mempengaruhi sesuatu secara total material.

Sejarah Dualisme

Dualisme dapat ditelusuri kembali ke Plato dan Aristoteles , dan juga ke aliran awal filsafat Hindu dari aliran Sankya dan Yoga.
Plato pertama kali merumuskan Teori Bentuknya yang terkenal yakni mengenai substansi berbeda dan tidak material yang objek dan fenomena lain yang kita rasakan di dunia tidak lebih dari bayangan belaka.
Dia berargumen bahwa agar intelek memiliki akses ke konsep atau ide universal ini, pikiran itu sendiri harus merupakan entitas non-fisik, non- materi.
Sedangkan Aristoteles berpendapat bahwa jika intelek adalah organ material tertentu maka itu akan dibatasi untuk hanya menerima jenis informasi tertentu (dengan cara yang sama seperti mata dibatasi untuk menerima data visual).
Karena intelek mampu menerima dan merefleksikan semua bentuk data, maka ia pasti bukan organ fisik dan karenanya pasti non – materi.
Umat ​​Kristen Neo-Platonis mengidentifikasikan Bentuk-bentuk dalam pemikiran Plato mengenai jiwa dan percaya bahwa jiwa adalah substansi dari setiap individu manusia, sedangkan tubuh hanyalah bayangan atau salinan dari fenomena abadi ini.
Bagi St. Thomas Aquinas , jiwa masih merupakan substansi manusia, tetapi serupa dengan usulan Aristoteles , hanya melalui manifestasinya di dalam tubuh manusia seseorang dapat dikatakan sebagai manusia.
Namun, Dualisme paling tepat dirumuskan oleh René Descartes pada abad ke-17, Descartes bisa dibilang sebagai orang pertama yang merumuskan masalah pikiran-tubuh dalam bentuk yang ada saat ini, dan yang pertama dengan jelas mengidentifikasi pikiran dengan kesadaran dan kesadaran diri , dan untuk membedakannya dari otak , yang merupakan pusat fisik kecerdasan.
dualisme kepemimpinan nasional,dualisme adalah,dualisme gelombang partikel dikemukakan oleh,dualisme kepemimpinan,dualisme arema,dualisme kepemimpinan nasional muncul setelah adanya peristiwa,dualisme gelombang partikel,dualisme kepemimpinan nasional adalah,dualisme argumentasi,dualisme artinya,dualisme argumentasi adalah,dualisme adalah kbbi,dualisme agama,dualisme argumentasi contoh
Dia menyadari bahwa dia dapat meragukan apakah dia memiliki tubuh (bisa jadi dia sedang memimpikannya atau itu adalah ilusi yang diciptakan oleh iblis jahat), tetapi dia tidak dapat meragukanapakah dia memiliki pikiran , yang menyarankan kepadanya bahwa pikiran dan tubuh pasti adalah hal yang berbeda.
Akan tetapi, pikiran non-materi dan tubuh materi, meskipun secara ontologis merupakan substansi yang berbeda , secara kausal berinteraksi dalam beberapa cara yang tidak ditentukan.

Jenis – Jenis Dualisme

1. Dualisme Substansi

Dualisme Substansi (atau Dualisme Cartesian ) berpendapat bahwa pikiran adalah substansi yang berdiri sendiri – mental tidak memiliki perluasan dalam ruang, dan materi tidak dapat berpikir. Ini adalah jenis Dualisme yang paling terkenal yang kemukakan oleh Descartes , dan ini sesuai dengan kebanyakan teologi yang menyatakan bahwa jiwa yang tidak berkematian menempati “alam” eksistensi independen yang berbeda dari dunia fisik.

2. Dualisme Properti

Dualisme Properti menyatakan bahwa pikiran adalah sekelompok properti independen yang muncul dari otak, tetapi itu bukanlah substansi yang berbeda.
Jadi, ketika materi diatur dengan cara yang tepat (yaitu dalam cara tubuh manusia yang hidup diatur), sifat-sifat mental muncul.
Ada empat jenis utama Dualisme Properti:

a. Interaksionisme

Yakni dualisme properti yang memungkinkan penyebab mental (seperti keyakinan dan keinginan) dapat menghasilkan efek material, dan sebaliknya. Descartes percaya bahwa interaksi yang terjadi ini secara fisik didalam otak manusia lebih tepatnya di kelenjar pineal.

b. Okasionalisme

Yang menegaskan bahwa dasar material dari interaksi antara material dan immaterial adalah tidak mungkin , dan bahwa interaksi tersebut benar-benar disebabkan oleh campur tangan Tuhan pada setiap kesempatan individu. Nicholas Malebranche adalah pendukung utama pandangan ini.

c. Paralelisme (atau Paralelisme Psikofisika )

Paralelisme berpendapat bahwa penyebab mental hanya memiliki efek mental, dan penyebab fisik hanya memiliki efek fisik, tetapi Tuhan telah menciptakan harmoni yang telah ditetapkan sebelumnya sehingga tampak seolah-olah peristiwa fisik dan mental (yang benar-benar monad , sepenuhnya independen satu sama lain) penyebab, dan disebabkan oleh, satu sama lain. Pandangan yang tidak biasa ini paling jelas didukung oleh Gottfried Leibniz.

d. Epifenomenalisme

Yang menyatakan bahwa peristiwa mental bersifat kausal inert (yaitu tidak memiliki konsekuensi fisik).
Peristiwa fisik dapat menyebabkan peristiwa fisik lainnya, dan peristiwa fisik dapat menyebabkan peristiwa mental, tetapi peristiwa mental tidak dapat menyebabkan apa pun, karena peristiwa tersebut hanya produk sampingan yang secara kausal  dari peristiwa fisik yang terjadi di otak (yaitu epifenomena ) dunia fisik.
Doktrin ini pertama kali dirumuskan oleh Thomas Henry Huxley pada abad ke-19, meskipun didasarkan pada teori Materialisme Thomas Hobbes yang jauh lebih awal .

3. Dualisme Predikat

Berpendapat bahwa lebih dari satu predikat (bagaimana kita menggambarkan subjek proposisi) diperlukan untuk memahami dunia, dan bahwa pengalaman psikologis yang kita alami tidak dapat dideskripsikan ulang dalam istilah (atau dikurangi menjadi) predikat fisik dari alam. bahasa.

4. Dualisme Epistemologis

Dualisme Epistemologis (juga dikenal sebagai Representasionalisme atau Realisme Tidak Langsung) Adalah pandangan dalam Epistemologi bahwa dunia yang kita lihat dalam pengalaman sadar bukanlah dunia nyata itu sendiri, tetapi hanya replika realitas virtual miniatur dari dunia itu dalam representasi internal.

Rekomendasi Video Dualisme

Baca Juga:  Eksistensialisme : Pengertian, Sejarah, Tokoh, dan Filsafat