Diogenes (Sinope),Diogenes dari Sinope,Biogafi Diogenes dari Sinope,Pemikiran Diogenes dari Sinope

Biografi Diogenes dari Sinope

Diogenes dari Sinope yang diperkirakan hidup pada 404 – 323 SM, Ia adalah seorang filsuf Sinik Yunani yang terkenal karena memegang lentera (atau lilin) ​​ke wajah warga Athena yang mengklaim bahwa dia sedang mencari pria yang jujur.
Dia kemungkinan besar adalah murid dari filsuf Antisthenes dan, dalam kata-kata Plato (diduga), adalah “Seorang Socrates menjadi gila.”
Dia diusir ke pengasingan dari kota asalnya Sinope karena merusak mata uang (meskipun beberapa sumber mengatakan ayahnya yang melakukan kejahatan dan Diogenes hanya mengikutinya ke pengasingan).
Diogenes dari Sinope yang hidup pada abad keempat SM, adalah prototipe dari kaum Sinis, yang mungkin dipanggil dari nama panggilan Yunani Diogenes, Anjing.

Pemikiran Diogenes dari Sinope

Kebebasan dan Kemerdekaan Individu

Tradisi menyatakan bahwa saat datang ke Athena di pengasingan, dia dipengaruhi oleh ajaran Antisthenes.
Diogenes percaya pada pengendalian diri, dan pentingnya keunggulan pribadi dalam perilaku seseorang, kemudian penolakan terhadap semua yang dianggap tidak perlu dalam hidup seperti kepemilikan pribadi dan status sosial.
Dia begitu bersemangat dalam keyakinannya sehingga dia menjalaninya dengan sangat terbuka di pasar Athena.
Dia tinggal di tong anggur besar atau beberapa sumber mengklaim itu adalah bak mandi yang ditinggalkan, ia tidak memiliki apa-apa, dan tampaknya hidup dari kemurahan hati orang lain.
Diogenes (Sinope) memiliki cangkir yang disajikan juga memiliki mangkuk untuk makanan tetapi membuangnya ketika dia melihat seorang anak laki-laki meminum air dari tangannya dan menyadari bahwa seseorang bahkan tidak membutuhkan cangkir untuk menopang dirinya sendiri.
Tampak jelas, bagaimanapun, bahwa Diogenes percaya apa yang disebut orang sebagai ‘sopan santun’ hanyalah kebohongan yang digunakan untuk menyembunyikan sifat asli individu.
Dia dikenal karena kejujuran yang brutal dalam percakapan, tidak memperhatikan etiket apa pun mengenai kelas sosial, dan tampaknya tidak memiliki masalah buang air kecil atau bahkan masturbasi di depan umum dan, ketika dikritik, menunjukkan bahwa kegiatan seperti itu normal dan semua orang terlibat. di dalamnya tetapi menyembunyikan secara pribadi apa yang dia lakukan secara terbuka.
Menurut Diogenes, masyarakat adalah penemuan artifisial yang dibuat oleh manusia yang tidak sesuai dengan kebenaran atau kebajikan dan tidak bisa dengan cara apapun menjadikan seseorang sebagai manusia yang baik dan layak; dan mengikuti kisah terkenal Diogenes yang mengangkat cahaya ke wajah orang yang lewat di pasar mencari orang jujur ​​atau manusia sejati.
Setiap orang, katanya, terjebak dalam dunia khayalan yang mereka yakini sebagai kenyataan dan, karena itu, orang-orang hidup dalam semacam mimpi.
Dia bukanlah filsuf pertama yang membuat klaim ini seperti Heraclitus, Xenophanes, dan, yang paling terkenal, Socrates semua menunjukkan perlunya manusia untuk bangun dari keadaan mimpi mereka menuju kesadaran penuh akan diri mereka sendiri dan dunia.
Allegory of the Cave yang terkenal dari Plato dikhususkan untuk permasalahan ini. Diogenes, bagaimanapun, setiap hari menghadapi warga Athena dengan ketidakberdayaan dan nilai-nilai dangkal mereka, meniru Socrates pahlawannya yang tidak pernah dia temui tetapi akan belajar dari Antisthenes. 
Meskipun tampaknya banyak orang mengira dia hanya sakit jiwa, Diogenes akan mengklaim dia menjalani kehidupan yang sepenuhnya jujur ​​dan orang lain harus memiliki keberanian untuk melakukan hal yang sama. 
Distorsi pertapaan Diogenes tentang kesederhanaan Sokrates memberikan beberapa poin pada pernyataan Platon yang seharusnya bahwa dia dapat dijuluki sebagai “Socrates yang menjadi gila.” 
Tidak mudah untuk memulihkan filsuf dari satu sisi, kabut menyeramkan dari tradisi anekdot yang merepresentasikan aksi gelandangan eksentrik di Athena dan Korintus yang merusak standar manusia konvensional — seperti yang seharusnya dirusak oleh dia atau ayahnya, Hicesias.
Tapi jejak doksografik dan, memang, tradisi secara keseluruhan mengandaikan guru yang serius, yang dalam protes kecewa terhadap masyarakat yang korup dan dunia yang bermusuhan, menganjurkan kebahagiaan sebagai realisasi diri dan penguasaan diri dalam kebebasan spiritual batin dari semua keinginan kecuali minimal alami; dan yang, dalam perjuangan sengit melawan pengaruh merusak dari kesenangan, keinginan, dan kemewahan, memuji upaya menyakitkan yang drastis yang terlibat dalam pelatihan mental dan fisik untuk pencapaian kemandirian yang alami dan tidak dapat diganggu gugat.
Anekdot tersebut menggambarkan filosofi Diogenes dalam tindakan, Karena bagi Diogenes, kebajikan terungkap dalam praktik dan bukan dalam analisis atau argumen teoretis, kisah-kisah, misalnya, patung-patung pelukannya di musim dingin dan pengamatannya dengan lentera di siang hari untuk manusia, kisah tentang tanggapan dan kritik gigitannya yang tak kenal takut. tokoh-tokoh terkemuka seperti Alexander, bagaimanapun bordir atau apokrifnya, dengan tepat mencerminkan metode pengajarannya yang tajam, yang mendorong pengembangan bentuk didaktik baru, chreia, atau epigram moral.
Beberapa hal yang dibesar-besarkan di sini disebabkan oleh sikap tidak tahu malu “anjing-sinis” yang secara pedagogis digunakan untuk konvensi diskon, dan beberapa tidak diragukan lagi melekat dalam doktrin Diogenes yang ekstrem tanpa kompromi.
Dia dikaitkan dengan tragedi yang menggambarkan kesulitan manusia dan dengan Republik, yang memengaruhi Zeno the Stoic, yang terkenal karena serangan skandal terhadap konvensi. Pernyataan terkenalnya bahwa dia adalah seorang warga dunia lebih mungkin antinasional daripada internasional, karena dia lebih peduli dengan individu daripada komunitas.
Diogenes berusaha menjadikan siapa pun raja, bukan dari orang lain, tetapi untuk dirinya sendiri, melalui otonomi kehendak, dan hidupnya sendiri adalah demonstrasi filosofis utamanya untuk tujuan ini.

Perbudakan dan Kematian

Bagi Diogenes, kehidupan yang wajar adalah hidup yang sesuai dengan alam dan kecenderungan alaminya.
Agar dapat jujur ​​pada diri sendiri, maka, tidak peduli seberapa ‘gila’ seseorang mungkin tampak, adalah mengejar kehidupan yang layak dijalani.
Entah benar atau dongeng lain, kisah tentang penangkapan Diogenes oleh bajak laut dan dia dijual sebagai budak di Korintus membuktikan kekuatan keyakinannya.
Ketika ditanya bakat apa yang dia miliki, dia menjawab, “Itu tentang orang yang mengatur” dan kemudian meminta untuk dijual ke Xeniades sambil berkata, “Jual aku ke orang itu; karena dia menginginkan seorang guru.
Meskipun dia adalah seorang budak pada saat itu, dan tidak dalam posisi untuk menuntut apa pun, dia sangat percaya pada dirinya sendiri sehingga orang lain merasa terdorong untuk mendengarkan dia dan melakukan apa yang dia katakan.
Xeniades, misalnya, menempatkan Diogenes untuk membimbing putra-putranya yang masih kecil dan, seiring waktu, sang filsuf menjadi bagian dari keluarga.
Dia tinggal di Korintus bersama keluarga Xeniades selama sisa hidupnya dan meninggal di sana pada usia sembilan puluh tahun.
Penyebab kematiannya adalah keracunan makanan yang parah karena memakan kaki sapi mentah, rabies dari gigitan anjing, atau bunuh diri dengan menahan napas.
Warga Korintus, seperti orang-orang Athena, sangat mengagumi filsuf itu dan menguburkannya dengan hormat di dekat gerbang kota, mendirikan monumen di atasnya.kuburan.
Hal ini akan membuat Diogenes geli, yang ketika ditanya apa yang ingin dilakukannya dengan tubuhnya setelah kematiannya, menjawab bahwa itu harus dibuang ke luar kota untuk dimakan anjing. 
Sebuah patung dirinya berdiri di Sinop modern, Turki , menggambarkan dia memegang lentera dengan seekor anjing duduk di sampingnya.

Karya Diogenes (Sinope)

Tidak ditemukan tulisan – tulisan dari Diogenes dari Sinope

Rekomendasi Video Diogenes (Sinope)