Determinisme,Apa itu Determinisme

 

Apa itu Determinisme?

Determinisme adalah keyakinan filosofis bahwa setiap peristiwa, keputusan, dan tindakan ditentukan secara kausal oleh pilihan atau kejadian yang telah diambil atau terjadi sebelumnya.

Pengertian Determinisme

Determinisme berpendapat bahwa alam semesta sepenuhnya rasional karena pengetahuan lengkap tentang situasi tertentu memastikan bahwa pengetahuan yang tepat tentang masa depannya juga mungkin.
Namun hal ini tidak berarti bahwa manusia memiliki pengaruh pada masa depan dalam segala hal secara langsung, tetapi bahwa tingkatan tertentu pilihan yang diambil oleh manusia memiliki pengaruh atas masa depan mereka sendiri tergantung kondisi pada saat ini dan masa lalu.
Jadi, pandangan Materialis atau Fisikis tentang alam semesta hampir selalu melibatkan beberapa tingkat Determinisme.
Namun, apabila pikiran atau jiwa makhluk sadar dianggap sebagai entitas yang terpisah, posisi Determinisme menjadi lebih kompleks. Misalnya, jiwa-jiwa yang tidak berwujud dapat dianggap sebagai bagian dari kerangka deterministik ; atau mereka dapat menggunakan pengaruh kausal non-deterministik pada tubuh dan dunia atau mereka tidak dapat memberikan pengaruh sebab akibat , baik bebas maupun ditentukan.
Variasi lain muncul dari ide Deisme , yang berpendapat bahwa alam semesta telah deterministik sejak Penciptaan , tetapi menganggap Penciptaan itu sendiri disebabkan oleh Tuhan di luar alur determinisme.
Beberapa berpendapat bahwa jika Determinisme benar, itu akan meniadakan moral dan etika manusia.
Beberapa orang juga berpendapat bahwa melalui periode perkembangan sosial yang diperpanjang, maka pertemuan peristiwa dapat terbentuk untuk menghasilkan gagasan moral dan etika dalam pikiran kita.

Interpretasi Determinisme

Determinisme dapat diartikan dengan dua cara pandangan yang utama antara lain:

1. Inkompatibilisme

Inkompatibilisme adalah keyakinan bahwa kehendak bebas dan determinisme adalah dua hal yang ada pada manusia yang tidak sesuai secara logis dan oleh karena itu eksklusif satu sama lain.
Apabila determinisme dianggap sebagai sesuatu yang nyata, dan kehendak bebas adalah ilusi maka hal tersebut dikenal sebagai Determinisme Keras. Namun sebaliknya, apabila kehendak bebas yang dianggap sebagai sesuatu yang benar dan determinisme tidak maka lebih dikenal sebagai Libertarianisme

2. Kompatibilisme

Kompatibilisme merupakan gagasan bahwa kehendak bebas dan determinisme adalah ide yang dapat berjalan bersamaan secara kompatibel.
Kompatibilisme sendiri beranggapan bahwa dimungkinkan untuk mempercayai keduanya tanpa secara logis dan tidak konsisten.
Dengan definisi ini, Kehendak Bebas bukanlah kemampuan untuk memilih sebagai tools yang independen dari sebab sebelumnya , tetapi sebagai tools yang tidak dipaksa untuk membuat pilihan tertentu.
Hal ini mengarah pada posisi Determinisme Lunak , yang dikemukakan oleh Pragmatis Amerika William James dengan alasan bahwa Determinisme yang menyeluruh, atau Keras, mengarah ke pesimisme yang suram atau ke subjektivisme yang merosot dalam penilaian moral.

Sejarah Determinisme

Dalam Buddhisme , ada teori yang disebut Kemunculan Bergantung, yang mirip dengan konsep Determinisme Barat.
Secara umum,teori ini menyatakan bahwa fenomena muncul bersama dalam rantai sebab dan akibat yang saling bergantung satu sama lain , dan bahwa setiap fenomena dikondisikan oleh, dan bergantung pada, setiap fenomena lainnya .
Dalam Yi Jing, ada semacam kehendak ilahi yang menetapkan aturan fundamental untuk bekerja di luar probabilitas di mana alam semesta beroperasi, meskipun kehendak manusia merupakan salah satu faktor dalam cara kita menghadapi situasi dunia nyata yang kita hadapi.
determinisme adalah,determinisme fisik dalam geografi berarti,determinisme teknologi,determinisme geografi,determinisme ekonomi,determinisme adalah paham yang mengatakan bahwa,determinisme sejarah,determinisme lingkungan,determinisme alam,determinisme alam sekitar,determinisme absolut,determinisme artinya apa,determinisme adalh
Di dunia barat, atomis Yunani Kuno Leucippus dan Democritus adalah yang pertama mengantisipasi Determinisme ketika mereka berteori bahwa semua proses di dunia disebabkan oleh interaksi mekanis atom.
Dengan munculnya fisikawan Newton , pada abad ke-17, yang menggambarkan materi fisik alam semesta beroperasi menurut seperangkat hukum tetap dan dapat diketahui , mulai tampak bahwa, setelah kondisi awal alam semesta ditetapkan, maka ‘sisa sejarah alam semesta’  yang mengikuti akan tak terelakkan.
Setiap ketidakpastian selalu merupakan istilah yang diterapkan pada keakuratan pengetahuan manusia tentang sebab dan akibat, dan bukan sebab dan akibat itu sendiri .

Jenis – Jenis Determinisme

1. Determinisme Kausal

Determinisme Kausal adalah keyakinan bahwa peristiwa masa depan diperlukan oleh peristiwa masa lalu dan masa kini yang dikombinasikan dengan hukum alam . Jadi, semua peristiwa memiliki sebab dan akibat dan kombinasi peristiwa yang tepat pada waktu tertentu menghasilkan hasil tertentu.

2. Determinisme Logis 

Determinisme Logis adalah gagasan bahwa semua proposisi (yaitu pernyataan atau kalimat deklaratif), baik tentang masa lalu, sekarang atau masa depan, adalah benar atau salah . Pertanyaan kemudian muncul tentang bagaimana pilihan bisa bebas , mengingat apa yang dilakukan seseorang di masa depan sudah ditentukan sebagai benar atau salah di masa sekarang.

3. Determinisme Lingkungan

Determinisme Lingkungan adalah pandangan bahwa lingkungan fisik , daripada kondisi sosial , yang menentukan budaya.

4. Determinisme Biologis

Determinisme Biologis adalah gagasan bahwa semua perilaku, kepercayaan, dan keinginan ditetapkan oleh anugerah dan susunan genetik kita dan tidak dapat diubah.

5. Determinisme Teologis

Determinisme Teologis adalah keyakinan bahwa ada Tuhan yang menentukan semua yang akan dilakukan manusia, baik dengan mengetahui tindakan mereka sebelumnya (melalui suatu bentuk kemahatahuan ) atau dengan menetapkan tindakan mereka sebelumnya.

6. Emergentisme / Generativisme

Emergentisme (atau Generativisme ) berpendapat bahwa keinginan bebas tidak ada, meskipun ilusi Kehendak Bebas dialami karena generasi variasi perilaku yang tampaknya tak terbatas dari interaksi seperangkat aturan dan parameter yang terbatas (dan deterministik).
Jadi ketidakpastian dari perilaku yang muncul yang kita lihat dalam kehidupan sehari-hari sebenarnya berasal dari proses yang kompleks , tetapi sepenuhnya deterministik.

Rekomendasi Video Determinisme